Mbah Saliyem Jadi Korban Bantuan Salah Sasaran


Hidup Miskin di Tengah Kebun :o :o

Mbah Saliyem Jadi Korban Bantuan Salah Sasaran

Pandemi Virus Corona membuat banyak masyarakat kehilangan pekerjaannya, banyak dari mereka yang tidak bisa makan hingga bertahan hidup karena ekonomi yang menurun.

Hal ini pun juga dialami oleh Mbah Saliyem seorang lansia miskin yang hidup tak layak.

Dilansir dari Liputan6.com pada Kamis (7/5), Mbah Saliyem telah menghuni gubuk pinjaman tetangga itu selama bertahun-tahun. Letak gubuk itu berada di tengah kebun dan hanya memiliki luas 3x4 meter.

Kondisi gubuknya pun memprihatinkan. Lantainya beralaskan tanah yang cenderung becek. Sinar matahari sinar menembus masuk ke dalam rumah melalui lubang atap yang bolong.

Untuk memberikan sekat antara tiap bagian rumah, Mbah Saliyem hanya memanfaatkan kain bekas yang sudah sobek dan compang-camping. Kain sobek itu membatasi kamarnya dengan bagian dapur di gubuknya itu.

Kepala Desa Kunir Kecamatan Dempet, Demak, M Romli mengaku prihatin atas kondisi yang dialami Mbah Saliyem. Ia menyayangkan bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) di desanya tak tepat sasaran.

Banyak keluarga yang dinilai mampu malah menerima bantuan, sementara para lansia seperti Mbah Saliyem tidak mendapatkan fasilitas apa-apa. Namun pihaknya tetap mengajukan bantuan untuk Mbah Saliyem.

“ Mbah Saliyem sudah diajukan usulan untuk Rumah Tangga Tak Layak Huni (RTLH). Mudah-mudahan segera dapat,” ujar Romli dilansir dari Liputan6.com

Meskipun keadaannya sangat sulit, Mbah Saliyem tetap menjalankan puasa seperti lainnya. Kalau sedang sakit atau membutuhkan beras, Mbah Saliyem tak jadi cengeng.

Dia langsung pergi ke perangkat desa untuk meminta bantuan secara pribadi.

LihatTutupKomentar

About Blog